Tuesday, June 17, 2014

Catatan Jemaah yang pernah bersama rombongan Darul Mubarak Travel & Tour

Perjalanan Rohani 1

Terminal Haji Jeddah

TERKEJUT.  Itulah reaksi pertama kami apabila diberitahu Haji Osman bahawa hanya kami tiga beranak yang akan berlepas dari KLIA pagi itu di bawah seliaannya.  Apa lagi yang mampu kami fikirkan saat itu?  Tawakal kepada Allah semata-mata.  Haji Osman membawa kami minum di tingkat bawah KLIA.  Di situ lah dia memberi taklimat bagaimana perjalanan kami.  Dari KLIA, kami akan ke Jeddah dengan penerbangan MAS.  Sampai di Jeddah, kami akan mengikut rombongan Darul Mubarak dan menumpang bas rombongan itu terus ke Madinah.  Sampai di Madinah kami perlu menghubungi Ustaz Syawal, seorang bangsa Melayu Pattani yang telah menetap lama di Madinah.  Kami akan diberikan hotel yang berhampiran dengan Masjid Nabawi.  Kata-kata Haji Osman seterusnya bagai tidak kedengaran di telinga, hanya catatan rancangan perjalanan kami pada sekeping kertas putih yang mampu dilihat.  Ada nombor-nombor telefon yang perlu dihubungi nanti.  Ya Allah, berkati lah perjalan kami.  Permudahkan lah perjalanan kami.  Hanya doa menjadi sandaran.

KAMI berpisah, bersalaman dengan Haji Osman.  Bagasi sudah didaftar masuk.  Mata menjeling-jeling mencari rombongan Darul Mubarak yang bakal menjadi sandaran untuk ke Jeddah.  Mujurlah mudah dikenali dengan beg sandang berwarna ungu dengan lambang Darul Mubarak.  Kami melolos diri, masuk ke dalam rombongan itu dan berkenal-kenalan.  Sepanjang masa menunggu di KLIA, ketika mengambil giliran solat di surau dan ketika beratur masuk ke pesawat, masa yang berharga untuk berkenalan.  Memperkenalkan diri sebagai orang yang ditumpangkan ke rombongan Darul Mubarak walau pun hakikatnya - di dalam hati, kami tidak yakin Haji Osman telah memaklumkan atau tidak kepada Darul Mubarak.  Perasaan kami, hanya Allah yang tahu.  Doa kami sentiasa bergaung di dalam hati sepanjang perjalanan.  Ya Allah, permudahkan lah...


Perjalanan Rohani 2


KAABAH sudah seperti melambai-lambai, menggamit kami datang.  Persoalan paling besar untuk perjalanan rohani ini bukan lagi soal kewangan walau pun soal kewangan selalu dijadikan alasan.  Bagi kami yang mempunyai seorang anak OKU, soal penjagaan itulah yang paling utama.  Siapa mahu menguruskannya kalau tidak orang yang sudah biasa dan tahu serba-serbi dengan A-Z kehidupannya.  Setelah berminggu-minggu berfikir, berbincang dan menyenaraikan altenatif-altenatif, kami terpaksa meminta pusat jagaan tenpat bernaung untuk mengorbankan cuti sabtu ahad untuk dua minggu.  Syukur, pihak pusat jagaan itu tidak keberatan.

Ada yang bertanya, kenapa tidak dibawa sekali ke Mekah.  Mana tahu, dengan kuasa Allah sesuatu yang ajaib boleh berlaku.  Mengenangkan keadaan Along yang lambat bergerak, juga perlu duduk diam dalam kapal terbang untuk 8 jam dan seribu macam alasan lagi - ternyata kami tidak mampu.  Pedihnya, Allah sahaja yang tahu.  Memang jika boleh kami mahu pergi sekeluarga.  Jika Adik boleh bersama kami, kenapa tidak Along?  Tidakkah kami berat sebelah?  Kami tidak adil?  Ah, bukankah dunia sememangnya tidak adil kepada OKU seperti Along, juga tidak adil kepada keluarga yang punya anak OKU seperti kami.  Kami telah lalui bertahun-tahun, belasan tahun atau lebih tepat 17 tahun.  Itulah yang seolah-olah menarik-narik hati kami dalam perjalanan rohani ini.  Ingin berbisik kepada Allah di hadapan Kaabah, tentang perjalanan hidup kami yang penuh warna-warna.  Tentang jalan hadapan hidup kami dan Along khasnya yang kami hanya berserah kepadaNya semata-mata.  Kepada Mu Ya Allah kami berserah diri...


Perjalanan Rohani 3


Kapal terbang yang cukup luas.  Tidak pasti jenisnya Airbus 380?  Tak pernah ambil tahu jenis kapal terbang kecuali tahu jenamanya Boeing.  Tempat duduk 3 sebaris di tepi, 5 di tengah dan 3 di tepi.  Malangnya ruang cukup sempit, bagai dalam sebuah bas ekspress.  Apa lagi jika membawa tubuh besar.  Itu lah yang dinamakan kelas ekonomi.  Terlalu ekonomi dan yang paling tidak enak, kami tiga beranak berpisah tempat duduk.  Nama tempat duduk dipisahkan mengikut abjad.  Aiman di depan, huruf A.  Saya di belakang, M dan isteri lebih kebelakang di sebelah kiri pesawat kerana namanya S.  Ada sepasang suami isteri membawa anak kecil, mungkin dalam usia setahun lebih.  Mereka terpisah jauh tetapi si anak meragam, takut dengan suasana pesawat.  Sepanjang masa ibu dan ayah bergilir-gilir mendukung.  Tidak faham kenapa perkara semudah ini susah untuk dilakukan.  Jika MAS memberi kelonggaran meletakkan nama sekelompok pasti memberi kelebihan.

Lapan jam di dalam pesawat, kami gagahi juga.  Lenguh pinggang, berjalan mudar madir.  Berkenalan dengan jemaah dari rombongan lain.  Ada yang umrah baru kali pertama tetapi ramai yang sudah dua tiga kali.  Yang pernah naik haji pun ada.   Nikmat beribadah di tanah suci, hanya yang pernah pergi sahaja yang tahu.  Yang telah pergi bagai terpanggil-panggil mahu ke sana lagi.  Setiap kali selepas solat, bermunajat kepada Nya, memohon supaya di beri peluang lagi.  Seorang pakcik, Haji Ahmad dari Melaka yang kebetulan duduk di sebelah Aiman.  Isterinya duduk berhampiran, memberi ruang untuk meluruskan kaki.  Jika duduk lama-lama, jadi kebas kerana darah berkumpul.  "Biar apa pun rintangan, pakcik tetap akan pergi.  Bila dah sampai ke depan Kaabah, semua kesusahan sudah hilang," katanya.  Semua kesusahan, kepahitan itu menjadi kemanisan yang tiada tolok bandingannya.  Saya teringat ketika bekerja di Bahagian Rawatan dan Pemulihan Dadah, KDN dahulu, kami mengikuti rombongan mendaki Gunung Nuang.  Bagi pendaki tegar, mendaki Gunung Nuang seperti latihan waktu petang sahaja.  Naik dan turun dalam masa beberapa jam.  Pada kami yang tak pernah mendaki gunung, azabnya Allah sahaja yang tahu.  Sehinggakan terkeluar dari mulut, "apa lah yang aku buat mendaki gunung.  Kan lebih elok melepak menonton TV di rumah!"  Keluhan itu menjadi bahan ketawa tetapi bila tiba di puncak gunung, dapat menikmati keindahan alam, segala susah payah penderitaan - lenguh kaki, pacat, jatuh terduduk - dilupakan.  Mungkin begitu lah.  Mungkin itu lah juga pengalaman orang yang sudah jauh berumur seperti Haji Ahmad.  Dan saya sangat-sangat bersyukur, dalam usia 41 tahun, kini sedang menuju ke tanah suci.

Lapan jam dilalui dengan sabar, menyelak buku panduan umrah dan membaca doa-doa yang akan dibaca bila tiba waktunya.  Tertidur dan terjaga kembali.  Masih tidak sampai-sampai.  Di sebelah saya dua orang gadis yang ternyata jauh lebih muda dari saya.  Kedua-duanya membuka gerai di R&R Bukit Gantang.  Nama, tidak bertanya.  Apa yang saya ingat, betapa bertuahnya - dalam usia yang jauh lebih muda dari saya sudah dalam perjalanan ke tanah suci.  Sedang gadis-gadis lain lebih senang mengikuti penerbangan murah Air Asia ke serata Asean, Bangkok, Bukit Tinggi, Padang, Vietnam...  Perjalanan rohani ini untuk yang terpilih, yang dijemput oleh Nya.  Pun begitu, dalam hati bergolak rasa - bagaimana nasib kami nanti?  Hanya kepada Allah kami memohon.  Tambah mengharukan bila saya membandingkan jumlah yang kami bayar dengan apa yang mereka bayar, begitu jauh berbeza.  Kami membayar pakej umrah hampir seribu ringgit lebih murah.  Ada perkara negatif melayang di fikiran dan saya cepat-cepat beristifar...


Perjalanan Rohani 4



Akhirnya kapal terbang mendarat di Jeddah.  Sungguh, lapangan terbang antara bangsa yang jauh lebih besar dari KLIA.  Tiga buah bas besar sedia menunggu sebaik sahaja kami menuruni kapal terbang.  Oleh kerana ramainya manusia, kami terpisah.  Hanya saya dan Aiman menaiki bas ke dua, manakala isteri bas ketiga.  Tidak boleh menunggu, pak arab yang menjaga laluan pantas menghalau kami masuk ke dalam bas dan menutup pintu - bagai gembala menghalau  sekumpulan kambing masuk ke dalam kandang.  Berhimpit-himpit.  Kerana menyamakan manusia dengan kambing inilah novel Interlok dibakar!

Perjalanan tiga buah bas ke terminal haji mengambil masa 15 minit sebelum kami diturunkan di bangunan terminal haji yang luas.  Kami mendaki tangga ke tingkat satu dan dihimpunkan dalam satu ruang menunggu.  Mujurlah, kami sekeluarga dapat berkumpul semua dan kemudian duduk menunggu.  Untuk berapa lama?  Kata orang yang lebih berpengalaman, paling cepat proses keluar akan mengambil masa dua jam.  Jika musim haji, tempohnya akan lebih panjang lagi.  Ketika itu pekerja-pekerja warga bukan arab yang mencari rezeki sebagai petugas pembersihan mendekati kami dan menawarkan kad-kad sim telefon bimbit.  Ada banyak syarikat rupanya.  Ada yang 50 riyal, ada yang 60 riyal.  Jemaah yang sudah meninggalkan tanahair hampir sehari suntuk berebut membeli, yang tua meminta si penjual memasukkan kad sim itu ke dalam telefon dan terus mendail nombor keluarga di tanahair sebaik sahaja melunaskan bayaran.  Saya teringat pesanan adik ipar yang baru pulang dari tanah suci beberapa bulan lepas, jangan beli kad sim dari orang perseorangan di terminal haji  kerana harganya ternyata mahal.  Maka kami bertahan, nanti lah - jumpa kedai baru beli.  Malangnya memang tiada kedai di dalam kompleks itu.

Seorang pak arab berpakaian seragam mengedarkan kertas-kertas putih kecil.  Dia berteriak menerangkan dalam bahasa Arab.  masing-masing mengambil kertas itu dan menulis.  Ada ruang nama, muasasah dan banyak lagi.  Semuanya dalam tulisan Arab.  Ya Allah, alangkah ruginya hamba Mu ini.  Buta huruf!  Tak tahu membaca mahu pun menulis.  Yang kami tahu rumi dan rumi.  Huruf arab ini tak berbaris, kata seorang abang di sebelah.  Ustaz mengaji dulu tak ajar, katanya lagi membuatkan kami ketawa.


Perjalanan Rohani 5


SEBAGAI orang menumpang, pandai-pandai lah membawa diri.  Menyedari diri kami yang bergantung harap kepada kumpulan jemaah lain maka kami pun sentiasa berada berhampiran dengan kumpulan jemaah Darul Mubarak.  Beg sandang mereka berwarna biru muda dan ungu senang kelihatan dari jauh.  Mudah lah menjadi panduan kami.  Kertas-kerats putih yang diedarkan perlu segera di isi.  Pak arab berpakaian seragam sudah menjerit-jerit memanggil.  Saya menggamit seorang pekerja pembersihan, barang kali orang Pakistan.  Mujur lah, dia tahu membaca tulisan arab dan membantu.  "This is name," katanya.  "This is passport number...  This is muasasah name..."  Ternyata nama muasasah menjadi perkara baru.  Siapa muasasah kami?  Saya mengucapkan terima kasih dalam bahasa inggeris kepada pekerja pembersihan tadi, ternyata dia lebih celik huruf berbanding diri ini.  Itulah kebesaran Allah di bumi barakah ini.  Pertolongan mudah diberi jika kita tahu meminta.

Saya bertanya kepada seorang lelaki pertengahan umur yang saya pasti dari rombongan Darul Mubarak.  Abang Jalil namanya.  "Saya pun tak pasti siapa nama muasasah kita," katanya.  "Tak apa lah, beri kertas awak kepada saya dan kita kepil bersama."  Kami kemudian beratur melepasi kaunter pak arab tanpa senyum itu dengan debar.  Syukur ya Allah, kami berjaya melepasinya...  Tapi bagaimana seterusnya?


Perjalanan Rohani 6


JIKA di negara kita tentulah pegawai imigresen yang bertugas itu, di Jeddah dipanggil apa ya?  Orangnya masih mudah dan awal-awal lagi kami diberitahu supaya beratur mengikut mahram masing-masing.  Saya pergi dahulu, mengulurkan passport.  Dia meneliti sebentar dan kemudian isteri dan Aiman menyerahkan passport masing-masing.  Kepada isteri, dia menghulurkan dengan baik.  Dengan Aiman sempat berbual-bual.  Bertanya umur dan sudah berapa kali datang.  Kepada saya, hah, passport dicampak sahaja.  Jika di Malaysia, sudah ada surat aduan sampai di meja pegawai perhubungan awam.  Pak Arab senang mesra dengan budak-budak sebenarnya.  Pengalaman kami sepanjang di dua tanah suci ini, jika dengan Aiman sentiasa mudah.  Mudah mendapat tempat di Raudah.  Mudah mendapat saf yang baik di hadapan dan juga mudah dalam membeli belah.  Pak arab memang amat menyukai kanak-kanak.  Jika mahu ke sana membawa kanak-kanak, memang dialu-alukan.

Selesai segala urusan imigresen dan mengambil bagasi yang hampir dua jam itu baru lah kami keluar dari perkarangan kompleks haji di Jeddah.  Bas Darul Mubarak sedia menunggu bersama Ustaz Ismi.  Mujurlah, Ustaz Ismi kami sudah kami kenali melalui adiknya.  Jika diikutkan seperti tidak logik dengan hukum akal.  Membayar tambang pakej umrah kepada Haji Othman dan kemudian ditumpangkan pula kepada Ustaz Ismi, Darul Mubarak.  Benarkah antara Haji Othman dan Ustaz Ismi ada hubungan?  Setelah memperkenalkan diri, kami diterima dengan mudah atas semangat sesama Islam.  Tuhanku, hanya Engkau yang mampu membalas budi orang-orang yang membantu dalam perjalanan kami ini.  Syukur.


Bas meninggalkan kota Jeddah, kota komersial yang bercahaya.  Kota kosmopolitan di Semenanjung Arab.  Singgah di sebuah perhentian yang mempunyai masjid, tandas awam dan rangkaian kedai-kedai runcit.  Kami diberikan makanan, nasi dengan kari ayam.  Masakan Melayu dengan beras yang baik.  Alhamdullillah.  Kad sim, perkara yang sangat-sangat penting dan saya menuju ke kedai runcit.  Cakap orang putih, "sim card," sambil menunjukkan telefon bimbit.  Penjual menunjukkan tiga jenis kad sim dari syarikat yang berbeza.  Saya memilih mobili, atas nasihat Ustaz Ismi ketika bertanya di dalam bas sebelum tiba ke mari.  Ternyata harganya jauh lebih murah dari yang ditawarkan pekerja pembersihan di terminal haji Jeddah.  30 riyal.  Mata wang riyal lebih murah dari ringgit.  Sebelum bertolak ke KLIA saya telah menukar wang riyal di Kompleks Yik Fong di Ipoh.  Kami hanya membawa 400 riyal sahaja kerana wang riyal mendapat permintaan yang tinggi dari jemaah umrah.  Telefon nombor Saudi sudah tersedia, dapatlah isteri menefon keluarga di tanahair.  Rindunya terutama kepada si kecil Iman Thuraya mencengkam perasaan.


Perjalanan Rohani 7


PERJALANAN lancar membelah lebuh raya menuju ke penghujung malam.  Setelah solat Isyak qasar dan jamak Maghrib di perhentian tadi, bas meluncur laju di jalanraya.  27 orang jemaah umrah Darul Mubarak dan kami bertiga yang menumpang merenung kehitaman malam.  Tanpa cahaya.  Betapa sunyinya gurun pasir, hanya sesekali cahaya muncul dan kemudian menghilang.  447 km akan dilalui antara Jeddah dan Madinah.  Sungguh sudah puas tidur dalam penerbangan 8 jam.  Menunggu proses imigresen hampir 2 jam di terminal Haji Jeddah dan kini melalui perjalanan panjang 6 jam lagi.  Mata semakin lama semakin layu, kelopak mata akhirnya tidak boleh dibuka.  Hanya enjin bas yang mengaum.

Hanya sekali bas berhenti di sebuah perhentian yang sunyi dan gelap.  Banyak tandas dan bilik mandi untuk melepaskan hajat.  Hawa dingin di dalam bas terlalu dingin, ramai yang merengkot.  Perjalanan di teruskan.  Kami menyambung mimpi.  Menghampiri Bir Ali, Ustaz Ismi mengejutkan jemaah dengan menerangkan ini lah tempat miqat dalam perjalanan kembali ke Mekah nanti.  Seolah-olah bas kami sudah sampai ke penghujung malam, sebuah bandar bercahaya muncul di tengah-tengah padang pasir yang tandus.  Itu lah Madinah, bandar bercahaya.  Madinah al Munawarah.  Cahaya keimanan yang indah di penghujung malam.  Dan kami terlalu syahdu.

Wahai Allah, Tuhanku, negeri ini adalah tanah haram Rasullullah SAW, maka jadikanlah ia penjaga bagiku dari neraka, aman dari siksa dan penghisaban yang buruk di hari kemudian.

Perjalanan ini adalah ibadah, tiada perjalanan selain ketiga-tiga tanah suci dikira sebagai ibadah.  Musafir ini ya Rasullullah ingin mengunjungimu, terlalu merinduimu.  Air mata menitis dan seluruh jemaah teresak perlahan.  Wahai nabi, usiaku sudah melepasi 40, baru kini aku sampai di tanah yang menyimpan jasadmu.  Wahai Rasullullah, hati ini terlalu kerdil kini.  Dalam usia melepasi 40 baru lah aku menziarahimu.  Bagaimana ku katakan selama ini aku sangat-sangat menyintaimu?  Bagaimana selama ini aku mengakui umatmu?  40 tahun, perjalanan yang terlalu jauh untuk ku tiba.  40 tahun bagai satu ruang kosong.  40 tahun - baru kini aku dapat merasai dekatnya diri ini dengan junjungan mulia.

Air mata tidak berhenti mengalir.  Kami berselawat.  Berselawat dan terus berselawat.  Ustaz Ismi mengingatkan mengunjungi Madinah umpama mengunjungi Nabi Muhammad ketika baginda masih hidup.  Setiap selawat yang diucapkan, akan disampaikan malaikat kepada baginda.  Dan selawatlah yang akan mengenalkan baginda kepada umatnya.  Bagaikan mimpi, kami kini berada di bumi yang diberkati.





Perjalanan Rohani 8


BAS akhirnya tiba di Hotel New Al-Shaer Center yang terletak berhampiran Perpustakaan King Abdul Aziz.  Menara Masjid Nabawi kelihatan bercahaya indah.  Jemaah berkumpul di lobi dengan bagasi masing-masing dan Ustaz Ismi bersama kakitangan hotel mengagih-agihkan kunci bilik penginapan.  "Naik, mandi dan bersiap-siap.  15 minit lagi berkumpul di lobi untuk kita ke masjid bersolat Subuh," pesannya.  Kami bertiga duduk di suatu sudut hotel, jemaah lain ada yang mahu naik ke bilik bersalaman dengan kami.  "Kita bertemu lagi," kami berpesanan.  Aku membuka lembaran kertas putih saiz A4 yang diberikan Haji Othman di KLIA pagi semalam.  Rancangannya selepas menumpang bas Darul Mubarak ke Madinah, aku harus menghubungi Ustaz Solahuddin ketika dalam perjalanan.  Kini aku mendail lagi nombor Ustaz Solahuddin lagi dan dia menjawab di hujung talian.  Aku nyatakan nama hotel dan dia berjanji akan sampai dalam 15 minit lagi.  Aku menarik nafas lega, sekurang-kurangnya penginapan kami di Madinah sudah ada.  Tanggungjawab Haji Othman tidak dilepaskan begitu sahaja.  Semua jemaah sudah menghilang ke dalam lif dan Ustaz Ismi yang selesai berurusan dengan kakitangan hotel menghampiri kami.  "Bagaimana?  Siapa yang akan ambil?" tanya Ustaz Ismi bimbang.  Kami menjelaskan, Haji Othman sudah menetapkan Ustaz Solahuddin akan mengambil kami.  Setelah Ustaz Ismi pasti tiada masalah dan meninggalkan nombor telefonnya kepada kami, untuk kami hubungi ketika mahu pulang nanti, dia pun beredar ke bilik.

Azan Subuh berkumandang, pertama kali mendengarnya ternyata lagu azan yang berlainan dengan yang biasa didengar di tanahair.  Jemaah umrah muncul dari hotel-hotel di sekitar dan semuanya berjalan menuju ke arah masjid.  Kami bertiga berdiri di kaki lima hotel, menunggu Ustaz Solahuddin yang masih belum tiba.  Ada kereta menghampiri, pasti menjenguk meneliti.  Dia kah Ustaz Solahuddin?  Bukan...  Orang Arab.  Ada kelompok jemaah umrah Darul Mubarak yang sudah turun ke kaki lima, menunggu Ustaz Ismi.  Kami berbual sebentar, kelihatan asing kerana tidak bersama mereka.  Hati ini, hanya Allah sahaja yang tahu.  Bagai itik yang terpisah dari kumpulan terbangnya.  Setelah kumpulan jemaah dipimpin Ustaz Ismi pergi barulah Ustaz Solahuddin muncul dengan sebuah MPV toyota innova.  Orangnya besar agam, berkulit putih dengan mata yang agak sepet.  Kami bersalaman.  "Saya orang Patani.  Bahasa Melayu saya tidaklah baik sangat tetapi boleh lah," katanya.  Beg-beg kami diletakkan di tempat barang tambahan yang dipateri sambungan di belakang MPV itu.  Buruk sangat rupanya toyota innova dengan kargo tambahan di belakang.  Jika di Malaysia sudah tentu kena saman JPJ.

Ustaz Solahuddin memandu perlahan melalui jalan-jalan mengelilingi Masjid Nabawi.  Jemaah berbagai bangsa berduyun-duyun menuju ke masjid.  Pemandangan yang sangat menakjubkan.  Jika di Malaysia, waktu Subuh yang sunyi, sesunyi itulah masjidnya.  Sedang Subuh di Malaysia sekitar 5.45 pagi.  "Subuh di sini jam 3.30 pagi," jelas Ustaz Solahuddin.  Dia anak orang Patani yang berhijrah ke Madinah.  Ibunya berasal dari Patani sedang dia lahir di Madinah dan sudah menjadi rakyat Saudi.  Kami tiba di Hotel Al-Aous Manazeli yang terletak di timur Masjid Nabawi.  Kedudukan hotel sejajar dengan pintu wanita dan Perkuburan Baqi'.  Imam Masjid Nabawi sudah mula membaca Surah Fatihah.  Nampaknya Subuh ini kami tak berkesempatan berjemaah.  Subuh Hari Jumaat, hari pertama kami di Madinah. 


 
Kami menyerahkan passport untuk disimpan kakitangan hotel dan diberikan kunci bilik.  Ustaz Solahuddin meminta diri dan berjanji akan menghantar sarapan pagi.  Kami naik ke bilik di tingkat 10, tingkat paling atas hotel itu.  Alhamdullillah, syukur kepada Allah.  Bilik yang selesa dengan tingkapnya mengadap ke arah masjid Nabawi bertentangan dengan pintu wanita.  Sekeluarga ditempatkan dalam bilik yang sama.  Semoga dipermudahkan kami beribadat kepada Mu ya Allah.




Sumber : http://mohamadkholid.blogspot.com/2012_04_01_archive.html
Sumber : http://mohamadkholid.blogspot.com/2012/05/perjalanan-rohani-8_01.html

Monday, May 5, 2014

KELEBIHAN BERPUASA DAN UMRAH DI
BULAN RAMADHAN

Bulan Ramadhan adalah bulan penuh barakah dan suci bagi umat islam. Amal ibadah di bulan ramadhan akan di lipat gandakan oleh allah SWT. Memilih pakej umrah pada bulan  Ramadhan merupakan masa yang istimewa untuk dilaksanakan. Satu hadith Rasulullulah SAW tentang umrah di bulan Ramadhan yang ertinya, "Barangsiapa yang umrah bersamaku di bulan Ramadhan nilainya sama dengan pergi haji bersamaku." Bersyukur sekiranya kita diberi peluang untuk menunaikan umrah  pada bulan yang sangat istimewa itu. kesempatan yang hanya datang 1 tahun sekali ini banyak kelebihannya .

Bila Anda mampu, maka sebaik-baiknya  memilih pakej umrah Ramadhan untuk ditunaikan.  Kerana fadhilatnya sangat  besar , seperti dalam hadith ibnu majjah,: Barangsiapa menemui Ramadhan di Makkah maka berpuasa dia dan berdiri dia (yakni Solat Terawih dia) apa-apa yang memudahkan dia, ditulis Allah baginya pada setiap malamnya dengan (pahala) 100,000 kebaikan bulan Ramadhan dan di dalam tiap-tiap hari kebaikan (baginya). Hadith ini menyebutkan bahawa sesiapa yang berpuasa bulan Ramadhan di Mekah, berpuasa dia dan pada malamnya mengerjakan Solat Terawih dia, maka ditulis oleh Allah  baginya 100,000 gandaan pahala bagi setiap ibadah dan amalan yang dikerjakan dalam Masjidil Haram, seumpama berada pada jalan Allah  dan mendapat kebaikan baginya pada malam hari dan pada siang harinya

Kemudian di dalam hadith yang lain pula disebutkan bahawa seseorang yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan serta mengharapkan kurniaan pahala oleh Allah untuknya, maka di akhir Ramadhan itu dia dibebaskan dari neraka kerana luputlah segala dosanya yang lalu. Dalam urusan Haji dan Umrah kita diberitahu bahawa Allah menurunkan kerahmatannya sebanyak 120 rahmat setiap malam dan 120 rahmat setiap siang hari bagi mereka yg berada di dalam Masjidil haram; iaitu pertama dikurniakan 60 rahmat ketika mengerjakan tawaf Sunat; kedua, dikurniakan 40 rahmat ketika bersolat sunat di dalam masjidil haram; dan ketiga 20 rahmat ketika melihat Ka'abah sambil berdoa. Kerahmatan ini digandakan pula sebanyak 100,000 kali gandaan kerana setiap amalan di dalam masjidil Haram diberi gandaan sedemikian. Dalam pada itu, hadith di atas menyebutkan pula betapa banyaknya pahala berpuasa di Mekah. Maka dgn itulah kita ketemui sebilangan orang iman yg berusaha ke Mekah untuk berpuasa di sana. Ada yg sepanjang bulan Ramadhan berpuasa di sana. kalaulah kita dikurniakan Allah  kelebihan rezeki, usahakanlah berpuasa sekurang-kurangnya 10 hari terakhir Ramadhan di sana dan mengerjakan umrah, termasuk mengerjakan Tawaf sunat di Masjidil Haram. Ganjaran pahalanya begitu banyak jika dilakukan dengan penuh keimanan dan ketaqwaan. Semoga kita diberi rezki tambahan serta kemampuan  rohani dan jasmani untuk melakukan ibadah-ibadah sedemikian itu, insya Allah.




Monday, April 28, 2014

PERKONGSIAN RINGKAS RUKUN MENGERJAKAN UMRAH

Assalamualaikum...

Darul Mubarak Travel & tours sangat memandang tinggi  pada semua pelanggan yang datang atau menghubungi di  ibu pejabat atau cawangan untuk mendapatkan  maklumat  berkenaan pakej umrah mahupun  pakej perlancongan.  Bagi  pakej umrah sepanjang tahun 2014  sambutan sangat menggalakkan . Peserta terdiri daripada jemaah yang telah pernah pergi menunaikan umrah dan juga  yang baru pertama kali mengerjakan umrah . Bagi yang pertama kali menunaikan umrah pesti berasa sedikit  gementar kerana tiada pengalaman, Jangan risau kerana   Darul Mubarak mempunyai  pembimbing  dan pengiring  yang akan mengiringi  perjalanan  anda ke tanah suci. Darul Mubarak akan memastikan  pembimbing  yang berpengalaman  dan berkomitmen akan terus bersama kumpulan jemaah  bermula   daripada lapangan terbang sehinggalah  urusan kepulangan  anda ke tanah air semula. Selain daripada itu Darul Mubarak juga sangat prihatin terhadap jemaah , Oleh itu di sini kami sedikan sedikit perkongsian ringkas  untuk para jemaah. 
















Rukun Umrah


Rukun umrah ada 5 perkara. iaitu:
1.                  Niat
2.                  Tawaf
3.                  Saie
4.                  Bercukur atau bergunting
5.                  Tertib


Huraian terperinci bagi setiap rukun adalah seperti dibawah.


1. Niat

Setiap ibadah hendaklah dimulai dengan niat. Jika seseorang itu tidak berniat sama ada sengaja atau terlupa umrahnya menjadi tidak sah. Berniat umrah boleh dilakukan pada bila-bila masa. Berikut ialah lafaz niat umrah:

                     نويت العمرة وأحرمت بها لله تعالى

Ertinya : “Sahaja aku berniat umrah dan berihram aku untuk melaksanakannya kerana Allah Ta’ala.”




2. Tawaf
Tawaf adalah salah satu rukun yang sangat penting dalam ibadat umrah. Sekiranya ia tidak dilaksanakan mengikut syarat-syaratnya, ia menjadi tidak sah dan justeru itu Sai’e, iaitu rukun yang berikutnya juga akan menjadi tidak sah.


Syarat- syarat sah tawaf

Berniat mengelilingi Ka’abah semata-mata untuk menunaikan tawaf kerana Allah S.W.T.

Lafaz niat Tawaf Umrah:

Ertinya: “Aku berniat Tawaf Umrah di Ka’abah ini tujuh pusingan kerana Allah Taala.” 

  • Tawaf hendaklah dilakukan di luar Ka’abah tetapi di dalam Masjidil Haram.Tawaf boleh dilakukan di bahagian atas Masjidil Haram tetapi mesti dipastikan bahu sentiasa mengiringi Ka’abah.
  • Tidak boleh menyentuh mana-mana bahagian Ka’abah termasuk Syazarwan (bingkai Ka’abah) semasa tawaf.
  • Tidak boleh menggunakan laluan di bawah pancur emas antara Hijr Ismail dengan Ka’abah (kerana Hijr Ismail juga dikira sebahagian daripada Ka’abah).
  • Laluan tawaf hendaklah bersih daripada najis.
  • Tawaf hendaklah dimulai dari belakang garisan Hijr al-aswad dan diakhiri dengan melangkah garisan yang sama.
  • Tawaf hendaklah dilakukan sebanyak tujuh kali pusingan dengan sempurna dan yakin.
  • Mesti mengirikan Ka’abah sepanjang masa tawaf. Beri perhatian khusus apabila tiba di penjuru-penjuru Ka’abah.
  • Mesti suci daripada hadas kecil (yakni berwuduk).
  • Mesti suci daripada hadas besar.
  • Badan dan pakaian mesti suci daripada najis.( mendukung anak lelaki yang belum berkhatan adalah diaggap membawa najis yang menyebabkan tawaf menjadi tidak sah).
  • Mesti menutup aurat.

3. Sai’e

Sai’e adalah juga satu rukun yang penting dan perlu dilaksanakan dengan sempurna. Walaupun begitu sahnya Sai’e bergantung kepada sahnya tawaf. Jika kerana sesuatu sebab, tawaf tidak sah maka Sai’e yang walaupun dibuat dengan sempurna akan turut menjadi tidak sah.


Syarat-syarat sah Sai’e:

·                     Hendaklah dilakukan selepas tawaf.
·                     Tujuan hendaklah semata-mata untuk Sai’e.
·                     Sai’e hendaklah dimulai dari Bukit Safa dan tamat di Bukit Marwah.
·                     Sai’e dilakukan genap dan sempurna bilangan sebanyak tujuh kali. Perjalanan balik dari Marwah ke             Safa dikira sekali pula.
·                     Jarak perjalanan Safa ke Marwah dikira dari kaki bukit ke kaki bukit. Tetapi sekurang-kurangnya                 ialah jarak yang ditentukan untuk mereka yang menggunakan kereta sorong.
·                     Perjalanan dari Safa ke Marwah dan sebaliknya tidak terputus yakni seseorang itu tidak melencong               keluar melalui satu pintu dan masuk semula menerusi satu pintu lain.

4. Tahallul

Bertahallul maknanya melepaskan diri dari larangan ihram menurut cara yang ditetapkan untuk umrah. Bagi umrah seseorang itu boleh bertahallul setelah selesai melaksanakan dengan sempurna semua kerja-kerja rukun yang lain iaitu niat, tawaf dan Sai’e.


Syarat Tahallul

Menggunakan sekurang-kurangnya tiga helai rambut (bukan bulu) dengan cara bergunting atau dengan cara–cara lain. Tetapi adalah afdhal bagi lelaki mencukur kepalanya. Bagi orang yang kepalanya tidak berambut memadai jika dilalukan pisau di atas kepalanya.


Perkara-perkara yang berkaitan dengan jemaah wanita:

·                     Perempuan yang berambut panjang boleh memotong mana-mana bahagian rambutnya untuk tahallul               asalkan tidak kurang dari tiga helai.
·                     Suami boleh menggunting rambut isterinya sebelum menggunting rambutnya sendiri selepas kedua-                 duanya selesai Sai’e umrah. Tetapi sebaik-baiknya suami menggunting rambutnya dulu.
·                     Perempuan haid boleh bertahallul dan rambut yang dipotong dimasukkan saja ke dalam bekas yang               disediakan.

5. Tertib

Para jemaah hendaklah melaksanakan segala Rukun Umrah satu persatu, mengikut tertibnya (aturan).

Wajib Umrah

·                     Wajib Umrah ialah perkara-perkara yang mesti dilaksanakan oleh jemaah umrah, sekiranya ditinggalkan, ibadah umrah tersebut masih sah tetapi dikenakan bayaran Dam. Pengabaian terhadap perkara-perkara Wajib Umrah dengan sengaja adalah berdosa dan dikenakan Dam. Jika ditinggalkan dalam keadaan tidak sengaja, hukumnya tidak berdosa tetapi masih dikenakan Dam.
·                     Berikut ialah perkara-perkara Wajib Umrah:
1.                  Berniat umrah di Miqat (sempadan) yang ditetapkan ataupun sebelumnya.
2.                  Menjaga larangan ihram.
3.                  Miqat Makani (sempadan tempat) adalah tempat yang ditetapkan bagi seseorang yang hendak mengerjakan umrah melafazkan niatnya. Niat boleh dilafazkan pada mana-mana tempat sebelum sampai ke Miqat ini. Tetapi jika sudah melampaui Miqat ini, niat umrah masih boleh dilafazkan tetapi Dam berupa seekor kambing dikenakan.

Miqat bagi jemaah umrah :

Qarnul Manaazil – Lebih kurang 94km dari Makkah atau lebih kurang setengah jam perjalanan sebelum kapal terbang mendarat di Jeddah. Miqat ini adalah untuk jemaah yang terus ke Makkah setelah mendarat di Jeddah.


Bir Ali (disebut juga sebagai Zulhulaifah) – Lebih kurang 10km dari Bandar Madinah atau lebih kurang 450 km dari Makkah. Miqat ini adalah untuk jemaah yang terus ke Madinah dan dari sana berniat ihram sebelum bergerak menuju Mekah. Ia juga menjadi Miqat untuk penduduk bandar Madinah itu sendiri.

Thursday, April 24, 2014

TEAMBUILDING DARUL MUBARAK


Darul Mubarak sebuah syarikat travel yang semakin di kenali sebagai sebuah syarikat umrah dan pelancongan yang mempunyai keistimewaan tersendiri.

Selain mempunyai pakej-pakej yang menarik dan istimewa, Darul Mubarak juga mempunyai sebuah team work yang ramai dan berkomitmen. Seramai 31 orang yang berkerja di bawah pimpinan Pengarah Urusan iaitu Ustaz Hj Muhammad Ismi Bin Mat Taib ini telah di bersama-sama mengikuti teambuilding yang diadakan di Putrajaya pada 12 April - 13 April 2014 yang lalu.

Teambuilding selama 2 hari 1 malam ini adalah bertujuan untuk memantapkan lagi gerak kerja dan pengurusan Darul Mubarak Travel & Tours dalam menjalankan perkhidmatan kepada pelanggan. Ustaz Hj Muhammad Ismi begitu memandang tinggi komitmen wargakerjanya dan gerak kerja yang profesional untuk memastikan kepuasan hati pelanggan sepanjang berurusan dengan syarikat.





Darul mubarak mempunyai perkhidmatan yang lebih menyakinkan anda!


Wednesday, October 9, 2013

Umrah Step By Step

Ramai orang yang mencari bagaimana nak menunuaikan umrah.

Berikut adalah step-step umrah yang boleh dikongsi.





Jika berminat untuk mengikut kursus umrah kami secara direct boleh menghubungi kami ditalian 05-3714001 / 016-5247001

Monday, March 4, 2013

Assalamualaikum…


Berikut adalah tarikh-tarikh kursus Umrah yang akan dijalankan :-
Update tarikh terkini Kursus Umrah Perdana :

9/3/13 | Sabtu (9 pagi) | Surau 2B Taman Meru| Ipoh, Perak
10/3/13 | Ahad (1030 pagi) |Hutan Melintang, Perak
16/3/13 | Sabtu (9 pagi) | Surau Ubudiah Fasa 9, Taman Seri Gombak| Batu Caves


**Jamuan disediakan**
**Terbuka kepada semua, anda dijemput hadir**
**Untuk jemaah Darul Mubarak, pic tarikh akan menelefon anda ^^  untuk makluman kursus**
**Jika ada jemaah dari agensi lain , juga boleh hadir di Kursus ini dengan bayaran RM20 ( Dibekalkan buku panduan + jamuan)**

Wednesday, January 23, 2013

Tip Umrah Membawa Anak-anak Kecil


Assalammualaikum w.b.t. 

Ramai diantara kita yang mengerjakan umrah bersama isteri dan anak-anak kecil. Bila bawa anak-anak kecil ini bersama, buat Checklist keperluan, tapi kena buat sebab ia perjalanan yang jauh dan tidak dapat dijangka. Berikut adalah beberapa contoh persiapan yang diperlukan bagi mereka yang akan membawa anak-anak kecik bersama :-

1. Pakaian siang, malam dan sweater. Juga socks dan tudung.
2. Ubat-ubatan seperti PCM, ubat batuk, selsema - Lebih kurang seminggu sebelum pergi, sebaiknya bawa anak-anak jumpa doktor dan dapatkan nasihat doktor untuk ubatan dan panduan menghadapi anak tidak sihat. InsyaAllah, doktor kan berpengalaman.
3. Buku-buku dan alat tulis. Ini penting untuk buatkan mereka leka ketika kita sedang menguruskan urusan kita di dalam hotel terutamanya.
4. Biskut, coklat, air kotak, gula-gula. Biskut itu penting nak makan sambil-sambil isi masa lapang semasa di airport, dalam bas, di masjid. 
5. Topi untuk pakai semasa keluar (Jika perlu)
6. Bawa selipar/ sandal yang flat, senang nak pakai dan cabut.
7. Carrier untuk anak kecil  dan juga backcarry.
8. Tisu basah. Ini penting juga. Selain itu, tisu biasa juga. Banyak kejadian memerlukan tisu basah dan kering ini terutamanya berada dalam bas untuk perjalanan jauh seperti dari Mekah ke Madinah yang mengambil masa yang agak lama.
9. Termometer. Mungkin juga coolfever.

Sebaiknya sebelum pergi umrah, mulalah bercerita dengan anak-anak pasal nak pergi umrah. Selalulah bercerita dengan anak-anak pasal nak pergi umrah ni, nak naik aeroplane, nak pergi Mekah, nak tengok Kaabah, nak pergi solat kat masjidilharam dan lain-lain. Berilah mereka pendedahan awal dan clue awal mana kita nak pergi dan apa tujuan kita ke sana. Boleh juga tunjukkan kat anak-anak keadaan tempat yang akan mereka pergi nanti  seperti cerita-cerita travelog umrah di TV alHijrah dan juga ketika azan berkumandang yang menyiarkan live Kaabah.






Berikut ada beberapa pandangan yang telah kami dapatkan tentang tip-tip membawa anak-anak kecil:-

·  Buat mase ni pengalman saya masa pergi sediri dan yang kakak ipar saya buat kalau budak tu dh boeh jln bawa je..kalau kat tempat sai'e tak payah risau budak2 agak selamat..malah diorg pun suka nak jln2  dan brlari2 anak...cuma kena berjaga2 mase tawaf...sy tgk ank2 saudare sy yang dah besar sikit boleh follow je cuma ibu bapa xgalak pergi menyelit nk cium kaabah atau sbagainya better jln jauh ckit tak payah duk dkt2 sgt ngan kaabah..ikut bulatan yg agak jauh supaya ank2 slamat...sbb org arab kdg2 langgar je..

· aizat mansor kalau kanak2 yg kecik dlm umr 2-4 thn better ayah dukung atau letak kat leher lg selamat...boleh je bw troley tu cuma stil xleh ikut bulatan yg dalam nnt sng kena langgar...

· aizat mansor kalau mak n ayah nk dkt ngan kaabah better gilir2 jaga anak n bukan masa dlm keadaan ihram...selain tu utk ibadah solat kat masjidil haram insya allah mmg budaya kat sana org arab bw anak...cuma smasa smayang andai ank dh bleh berjalan time solat tu kna jaga2 sbb pernah ada bdak time mak dia solat dia g jln...smpai mak dia yg tgh solat trus bhenti solat n kejar...dkt sana ada yg jual mcm pengikat utk ank2,...jd mase kita solat ikat kat pinggang dia n ikat kat tangan kita..jd kalau dia grak pn xleh jauh...

· siti hawa ahmad akk..wani...abg ipar sy...bawak stroller..tp stroller yg ringan dn mudah untuk lipat2..nnt mudah nk bwk msok flight dn bas nnt.. Klo nk ziarah luar dn dlm..abg ipar bwk ank pkai stroller..tp kt dlm msjid nabawi xboleh bawak stroller, cuma kawasan dataran luar shj..stroller kena letak dpn pintu..klo kt masjidilharam, abg ipar dn akak gilir2 dukung, sbb jemaah ramai..appa2 pon doa' kita pada allah..insya'allah Allah mempermudahkan jalan..



Semoga memberi manfaat, InsyaAllah  :)